Syukur Iwantoro: Pemerintah Akan Impor Jagung 100.000 Ton Sampai Akhir 2018

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA: Sekjen Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro mengatakan Pemerintah memutuskan impor jagung maksimum 100.000 ton tahun ini melalui Perum Bulog.
 
"Namun diperkirakan sampai akhir tahun, impor tidak akan mencapai angka tersebut," kata Sekjen Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro dalam konferensi pers di Jakarta, Sabtu (3/11/2018).

Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan) Syukur Iwantoro mengatakan, kemungkinan impor tidak akan menyentuh sampai 100.000 ton.

"Kalau seandainya Desember bisa tercapai 100.000 ton, tapi biasanya nggak sampai," katanya.

Menurutnya, jika berkaca dari pengalaman, impor akan berhenti jika harga jagung di dalam negeri sudah kembali stabil, walaupun kuota impor yang diberikan ke Bulog adalah 100.000 ton.

"Maksimum ya kan (100.000 ton), tapi pengalaman 2016 kalau sudah harga sudah reda ya nggak lagi impor," terangnya.

Dia menjelaskan, impor dilakukan karena situasional meskipun Kementan menyebut jagung surplus.

"Kan impor itu diputuskan di Rakortas, di Rakortas dirapatkan antar kementerian. Nah kenapa di situ karena itu kan mempertimbangkan situasional di situ," ujarnya.

Sementara Kementan, lanjutnya, fokus untuk meningkatkan produksi jagung dalam negeri.

"Bagi Kementerian Pertanian, fokus kami bagaimana meningkatkan produksi, meningkatkan mutu produk, sekaligus bagaimana petani yang menanam itu sejahtera. Itu saja," tambahnya. 

"Maksimum ya kan (100.000 ton), tapi pengalaman 2016 kalau sudah harga sudah reda ya nggak lagi impor," terangnya.
(Agus)

Share this post

Submit to FacebookSubmit to Twitter