yt-banner1
yt-banner2

Koperasi dan UKM

Pembatasan 50 Persen Pengunjung Pusat Belanja di Masa PSBB Transisi Wilayah Jakarta

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA:  Pusat belanja atau mal menjadi tempat kunjungan utama masyarakat, khususnya warga DKI Jakarta. Namun, pada masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi ini terdapat keraguan yang muncul di sebagian masyarakat mengenai penerapan protokol kesehatan di tempat-tempat tersebut.

Read more...

Konstruksi & Infrastruktur

Tinjau Jembatan Sei Alalak Banjarmasin, Menteri Basuki Tekankan Penggunaan Komponen Dalam Negeri

BANJARMASIN, JURNAL IBUKOTA:  Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau progres pembangunan Jembatan Sei Alalak sepanjang 850 meter di Banjarmasin, Provinsi Kalimantan Selatan. Dalam tinjauan tersebut, Menteri Basuki mengingatkan untuk memaksimalkan penggunaan komponen dalam negeri untuk bahan material jembatan. 

Read more...

Selesai Maret 2021, Bendungan Karian Kendalikan Banjir pada DAS Ciberang Lebak

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat  (PUPR) Basuki Hadimuljono menginstruksikan pengerjaan konstruksi Bendungan Karian yang berlokasi di Kecamatan Rangkasbitung di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten selesai tepat waktu. LEBAK, JURNAL IBUKOTA: Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat  (PUPR) Basuki Hadimuljono menginstruksikan pengerjaan konstruksi Bendungan Karian yang berlokasi di Kecamatan Rangkasbitung di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten selesai tepat waktu. 

 

 

Pada musim hujan, bendungan ini akan berfungsi mengendalikan banjir Sungai Ciberang sebesar 60,8 juta m3. Pada 1 Januari 2020 lalu sungai ini menimbulkan longsor yang merendam enam kecamatan yaitu Cipanas, Lebakgedong,Sajira, Curugbitung, Maja dan Cimarga termasuk Ponpes La Tansa yang dikunjungi oleh presiden Joko Widodo kemarin.

 

Saat ini progres pembangunan Bendungan Karian  telah mencapai 56,5% dan ditargetkan selesai pada Maret 2021. Bendungan ini memiliki kapasitas tampung 314.7 juta m3 dan luas genangan maksimum sebesar 1,740 hektar yang dapat dimanfaatkan untuk menambah kebutuhan suplesi ke Daerah Irigasi (DI) Ciujung dengan luas 22.000 hektar. 

Selain irigasi, Bendungan Karian juga  akan menyuplai air baku untuk kebutuhan rumah-tangga, dan industri  9 kota/kabupaten di Provinsi Jakarta dan Banten sebesar 14,6 m3/detik yakni Kota Serang, Kabupaten Serang dan Kota Cilegon sebesar 1,5 m3/detik. Kecamatan Rangkasbitung  dan Maja Kabupaten Lebak sebesar 0,6 m3/detik.

 

Kemudian Kecamatan Parung Panjang Kabupaten Bogor sebesar 0,2 m3/detik, Kabupaten Tangerang sebesar 3,6 m3/detik, Kota Tangerang sebesar 2,0 m3/detik, Kota Tangerang Selatan sebesar 1,8 m3/detik, dan Kota Jakarta Barat sebesar 4,2 m3/detik. 

 

Untuk mengalirkan air baku ke daerah-daerah tersebut diperlukan pembangunan pipa air sepanjang 47,9 kilometer untuk melayani lebih dari 5 juta jiwa. 

 

Pembangunan Bendungan Karian dimulai sejak Oktober 2015 dengan anggaran Rp 1,3 triliun dan dikerjakan oleh kontraktor pelaksana Daelim Industrial Co, LTD-PT. Wijaya Karya (Persero)-PT. Waskita Karya (Persero) Joint Operation. 

Bendungan ini juga memiliki potensi sebagai tujuan wisata air di Kabupaten Lebak serta pembangkit energi listrik sebesar 1,8 megawatt melalui Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH).

 

Turut hadir mendampingi Kunjungan Kerja Menteri Basuki di Bendungan Karian, Pakar Sumber Daya Air Ari Setiadi Moerwanto, Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja, Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional VI Hari Suko Setiono, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Cidanau-Ciujung-Cidurian Tris Raditian,Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Banten (BPPW) Rozali Indra Saputra. (*)

 

Share this post

Submit to FacebookSubmit to Twitter

Infrastruktur Pondasi Indonesia Maju

Pembangunan infrastruktur secara masif dan merata di seluruh pelosok Tanah Air selama 5 tahun terakhir menjadi pondasi untuk kemajuan Indonesia di masa depan. Ketersediaan infrastruktur menjadi modal Indonesia meningkat menjadi negara maju, dan tidak terperangkap sebagai negara berkembang saja atau “middle income trap”.

 

Pembangunan infrastruktur secara masif dan merata di seluruh pelosok Tanah Air selama 5 tahun terakhir menjadi pondasi untuk kemajuan Indonesia di masa depan. Ketersediaan infrastruktur menjadi modal Indonesia meningkat menjadi negara maju, dan tidak terperangkap sebagai negara berkembang saja atau “middle income trap”.

 

"Infrastruktur merupakan pondasi bagi Indonesia untuk mampu berkompetisi dengan negara lain. Indeks daya saing Indonesia masih berada pada posisi di tengah terhadap negara-negara lain. Kita ingin berada pada posisi yang lebih tinggi. Kemudian kita akan masuk ke agenda besar yang kedua, yaitu pembangunan sumber daya manusia dan selanjutnya baru masuk ke agenda besar inovasi dan teknologi," kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam diskusi Forum A1 bertajuk "Makmur dan Terhubung Berkat Infrastruktur" yang digelar di Jakarta, Kamis (14/11/2019).

 

 

 

 

 

 

 

Mitra

 

Untuk Pemasangan Iklan, Advertorial atau Press Release hubungi 0878-8989-9469 (SMS) atau 0878-0856-1199 (WA)http://www.jasamarga.com/


Kementerian PU dan Pera


Transportasi

Arus Balik, Posko Penyekatan Kendaraan di Km 30 Gerbang Tol Cikupa arah Jakarta Mulai Dioperasionalkan

TANGERANG, JURNAL IBUKOTA (27/5): Memasuki arus balik pasca Idul Fitri 1441 H, Kepolisian Daerah Metro Jaya memberlakukan pengendalian transportasi melalui titik penyekatan kendaraan dari arah Merak menuju Jakarta di Km 30 Gerbang Tol Cikupa. 

Read more...

Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Info Jalan Tol

Dukung Keberlangsungan Usaha, Jasa Marga Salurkan Rp 1,4 Miliar kepada UMKM dan Mitra Binaan Selama Pandemi

Pandemi Covid-19 yang masih melanda negeri ini memberikan dampak yang signifikan, salah satunya adalah kondisi daya jual para pelaku Usaha Mikro Kecil  Menengah (UMKM) dan Mitra Binaan yang semakin menurun sehingga terhambat dalam menjalankan usahanya. PT Jasa Marga (Persero) Tbk berkomitmen untuk terus ulurkan tangan kepada para pelaku UMKM dan Mitra Binaan.JAKARTA, JURNAL IBUKOTA: (08/07) - Pandemi Covid-19 yang masih melanda negeri ini memberikan dampak yang signifikan, salah satunya adalah kondisi daya jual para pelaku Usaha Mikro Kecil  Menengah (UMKM) dan Mitra Binaan yang semakin menurun sehingga terhambat dalam menjalankan usahanya. PT Jasa Marga (Persero) Tbk berkomitmen untuk terus ulurkan tangan kepada para pelaku UMKM dan Mitra Binaan.

Read more...