yt-banner1
yt-banner2

Koperasi dan UKM

Menkop UKM Kunjungi Pasar Beringharjo Pastikan Program PEN Tepat Sasaran

YOGYAKARTA, JURNAL IBUKOTA: Dampak dari wabah Covid-19 memang begitu dahsyat menerpa para pelaku usaha. Tak terkecuali, bagi para pedagang Pasar Beringharjo Yogyakarta. "Omzet penjualan saya drop hingga 80%. Sekarang sudah ada peningkatan, tapi baru 20% saja, belum menutupi biaya produksi," ucap pedagang bernama Istinah yang sudah berdagang di sana selama 11 tahun.

Read more...

Konstruksi & Infrastruktur

Rencana Pembangunan Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi Akan Dukung Pengembangan Wilayah di Bali

MENGWI, JURNAL IBUKOTA: Sebagai bentuk dukungan pengembangan pariwisata di Bali, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus meningkatkan konektivitas antar wilayah di Bali, baik melalui pembangunan jalan nasional dan jalan tol, salah satunya adalah rencana pembangunan Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi dengan total panjang sekitar 95 km. 

Read more...

Bangkitkan Ekonomi di Tengah Pandemi, Teten Masduki Aktif Dampingi Pelaku UMKM di Kabupaten Garut

Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) berkomitmen untuk mendorong kebangkitan ekonomi Kabupaten Garut, Jawa Barat, di tengah pandemi Covid-19 yang masih terjadi di Indonesia. Diakui bahwa pandemi tersebut telah mengakibatkan banyak sektor usaha lumpuh, termasuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Kabupaten Garut.GARUT, JURNAL IBUKOTA:  Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) berkomitmen untuk mendorong kebangkitan ekonomi Kabupaten Garut, Jawa Barat, di tengah pandemi Covid-19 yang masih terjadi di Indonesia. Diakui bahwa pandemi tersebut telah mengakibatkan banyak sektor usaha lumpuh, termasuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Kabupaten Garut.

 

 

Berdasarkan data OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development), setelah September 2020 diperkirakan separuh dari pelaku UMKM di Indonesia akan gulung tikar akibat pandemi tersebut. Sementara jumlah UMKM pada tahun 2019 mencapai 64,1 juta unit usaha, atau 99,8 persen dari jumlah dunia usaha yang ada di Indonesia.

 

Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, menjelaskan agar tidak terjadi gelombang kemiskinan dan juga pengangguran yang kian melebar, maka diperlukan upaya reaktivasi kegiatan ekonomi, sosial dan budaya, dengan tetap menerapkan standar protokoler kesehatan sesuai. Hal itu penting dilakukan agar mata rantai virus Covid-19 bisa diputuskan, berbarengan dengan upaya pemulihan ekonomi nasional (PEN).

 

Untuk itulah Kemenkop UKM hadir dengan terus melakukan pendampingan dan pelatihan bagi pelaku UMKM di Indonesia, termasuk di Kabupaten Garut. Bentuk pendampingan seperti kemudahan perizinan dan juga sertifikat hak cipta, pendampingan bagi pelaku UMKM mendapatkan akses pembiayaan hingga pelatihan peningkatan SDM agar lebih inovatif dan bisa bersaing dengan dunia global.

 

"Di tengah pandemi Covid-19 kita harap bisa reaktivasi kegiatan kantor, kegiatan usaha, industri dan pariwisata, supaya kita segera kembali pulih ekonominya, karena situasi ini tidak mudah. Presiden memberikan arahan kepada kami agar kita keluar dari zona nyaman, makanya kita perlu cari terobosan dan cara yang lebih tepat untuk menghadapi krisis panjang yang dialami dunia, bukan hanya Indonesia," ujar Teten dalam membuka pelatihan peningkatan SDM di Hotel Harmoni, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu (11/7/2020).

 

Hadir pula dalam acara tersebut Deputi Bidang SDM Kementerian Koperasi dan UKM Arif Rahman Hakim, Bupati Garut Rudy Gunawan, dan Kebiro Sekda Jawa Barat Benny Bachtiar, Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah (LPDB - KUMKM).

 

Teten menjelaskan, pelatihan yang dilakukan oleh KemenkopUKM secara masif di berbagai daerah diharapkan menjadi pemantik bagi pelaku usaha untuk bisa lebih meningkatkan branding produknya melalui ,inovasi, dan juga disambungkan dengan media digital. Pasalnya, saat ini UMKM yang bisa bertahan dari hantaman krisis rata-rata adalah mereka yang mau melakukan penyesuaian produk dengan permintaan pasar, dan juga yang mau mendigitalisasi usahanya. 

 

"Saat ini UMKM yang terhubung dengan marketplace baru sekitar 13 persen atau 8 juta pelaku usaha; kita diminta meningkatkan agar menjadi 10 juta, kita harap bisa melampaui. Makanya saat ini kita sedang siapkan infrastrukturnya dan pelatihan bagi UMKM agar banyak yang menguasai market digital. Keuntungan digitalisasi bukan sekedar akses pasar yang lebih besar, tapi juga akses ke pembiayaan akan lebih mudah ke depannya," sambung Teten.

 

Teten berharap agar pemerintah daerah Kabupaten Garut dapat mengidentifikasi potensi di wilayahnya, kemudian dipetakan agar bisa dilakukan pengembangan bersama dengan pemerintah pusat. Dia memahami bahwa di masa pandemi saat ini, untuk bisa meningkatkan pasar produk UMKM cukup sulit. Namun dengan melakukan kerja sama dan kolaborasi, diyakini akan mampu membawa perubahan yang lebih baik bagi perekonomian di Garut, Jawa Barat.

 

"Saat ini ada 18 Kementerian dan 40 lembaga yang menangani UMKM. Kita sedang susun sistem one gate policy, yang nanti akan jadi acuan bagi pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk menentukan arah pembangunan ekonomi. Ini kita siapka; kita harap dinas di daerah juga melakukan yang sama, dengan mengidentifikasi potensi di daerahnya masing-masing," pungkas Teten.

 

Di tempat yang sama, Bupati Garut Rudy Gunawan menambahkan bahwa pihaknya siap melakukan kolaborasi untuk mendorong peningkatan SDM para pelaku UMKM di wilayah Garut. Dijelaskannya bahwa potensi di wilayah Kabupaten Garut adalah hasil bumi seperti kopi, rempah-rempah, dan lainnya. Saat ini hasil produksi dari para petani di wilayahnya sebagian besar telah dikirim ke Jakarta.

 

Dia berharap dukungan dari pemerintah pusat untuk pelaku usaha di Kabupaten Garut semakin ditingkatkan, karena saat ini kehidupan ekonomi, setelah terpuruk di awal-awal pandemi, sudah mulai bangkit kembali. Dia menyampaikan terima kasih atas dukungan dari pemerintah pusat dan juga lembaga pembiayaan yang telah intens memberikan bantuan kepada pelaku usaha di wilayah pemerintahan Kabupaten Garut.

 

"Pelaku usaha di sini sudah banyak yang mendapatkan dorongan dari bank BRI, bank BJB, Mandiri, bank BNI, dan lainnya. Kami berterima kasih atas dorongan ke UMKM kami, termasuk di antaranya pelatihan peningkatan SDM bagi pelaku usaha; insyaallah anak muda di Garut sini inovatif dan pinter-pinter," tutur Rudy.

 

Sementara itu Direktur PT Tama Cokelat Indonesia (Chocodot) Kiki Gumelar mengatakan, kunci sukses usaha yang digelutinya adalah inovasi produk. Diceritakannya bahwa awal mula mendirikan usaha cokelat isi dodol diawali dari ketidaksengajaan, lantaran dodol yang akan dimakannya terjatuh ke dalam cokelat. Saat itu, Kiki terinspirasi membuat dodol isi cokelat. 

 

Walaupun di awal-awal usahanya sempat ditolak lantaran dianggap aneh, namun berkat inovasi dan kemasan yang menarik, saat ini Chocodot menjadi produk buah tangan terkenal dari Kabupaten Garut. Inovasi lain yang dilakukanya, seperti merehabilitasi gerai miliknya dengan menampilkan sejarah dan potensi wisata di Kabupaten Garut membuat gerainya tidak pernah sepi dari pembeli.

 

"Jadi kita jual experience juga pada pembeli, mereka bisa mengenal sejarah cokelat di sini dan juga bisa tahu potensi wisata di Kabupaten Garut. Untuk membantu UKM lain kita juga bekerja sama dengan pengrajin dodol dan besek yang jumlahnya hingga puluhan, untuk kita jadikan paket Chocodot yang siap jual," kata Kiki. (Agus)

 

 

 

Share this post

Submit to FacebookSubmit to Twitter

Infrastruktur Pondasi Indonesia Maju

Pembangunan infrastruktur secara masif dan merata di seluruh pelosok Tanah Air selama 5 tahun terakhir menjadi pondasi untuk kemajuan Indonesia di masa depan. Ketersediaan infrastruktur menjadi modal Indonesia meningkat menjadi negara maju, dan tidak terperangkap sebagai negara berkembang saja atau “middle income trap”.

 

Pembangunan infrastruktur secara masif dan merata di seluruh pelosok Tanah Air selama 5 tahun terakhir menjadi pondasi untuk kemajuan Indonesia di masa depan. Ketersediaan infrastruktur menjadi modal Indonesia meningkat menjadi negara maju, dan tidak terperangkap sebagai negara berkembang saja atau “middle income trap”.

 

"Infrastruktur merupakan pondasi bagi Indonesia untuk mampu berkompetisi dengan negara lain. Indeks daya saing Indonesia masih berada pada posisi di tengah terhadap negara-negara lain. Kita ingin berada pada posisi yang lebih tinggi. Kemudian kita akan masuk ke agenda besar yang kedua, yaitu pembangunan sumber daya manusia dan selanjutnya baru masuk ke agenda besar inovasi dan teknologi," kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam diskusi Forum A1 bertajuk "Makmur dan Terhubung Berkat Infrastruktur" yang digelar di Jakarta, Kamis (14/11/2019).

 

 

 

 

 

 

 

Mitra

 

Untuk Pemasangan Iklan, Advertorial atau Press Release hubungi 0878-8989-9469 (SMS) atau 0878-0856-1199 (WA)http://www.jasamarga.com/


Kementerian PU dan Pera


Transportasi

Arus Balik, Posko Penyekatan Kendaraan di Km 30 Gerbang Tol Cikupa arah Jakarta Mulai Dioperasionalkan

TANGERANG, JURNAL IBUKOTA (27/5): Memasuki arus balik pasca Idul Fitri 1441 H, Kepolisian Daerah Metro Jaya memberlakukan pengendalian transportasi melalui titik penyekatan kendaraan dari arah Merak menuju Jakarta di Km 30 Gerbang Tol Cikupa. 

Read more...

Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Info Jalan Tol

Pembebasan Lahan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Seksi 1 Capai 18,76%

Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi sepanjang 171,516 Km yang dikelola oleh PT Jasamarga Probolinggo Banyuwangi (JPB), kelompok usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk, saat ini tengah memasuki tahap pembebasan lahan untuk Seksi 1 Probolinggo-Besuki.PROBOLINGGO, JURNAL IBUKOTA (08/08)- Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi sepanjang 171,516 Km yang dikelola oleh PT Jasamarga Probolinggo Banyuwangi (JPB), kelompok usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk, saat ini tengah memasuki tahap pembebasan lahan untuk Seksi 1 Probolinggo-Besuki.

Read more...