yt-banner1
yt-banner2

Koperasi dan UKM

Kemenkop UKM Sampai 31 Desember 2017 Salurkan KUR Rp 96,7 Triliun

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA: Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM Yuana Sutyowati mengatakan realisasi penyaluran Kredit Usaha rakyat (KUR) sampai 31 Desember 2017 sebesar Rp 96,7 triliun (87,9%) dari pagu kredit sebesar Rp110 triliun. 

Read more...

Konstruksi & Infrastruktur

Tol Belmera Tersambung Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi April 2018

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA:  Konstruksi Jalan Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (MKTT) seksi 1 (Tanjung Morawa-Parbarakan) sepanjang 10,75 km ditargetkan selesai April 2018. Dengan selesainya seksi tersebut maka Tol MKTT akan tersambung dengan Tol Belawan-Medan-Tanjung Morawa (Belmera) sepanjang 34 km yang dikelola oleh PT. Jasa Marga.  

Read more...

Di Taman Kampus PUPR yang Rindang, Menteri Basuki dan Gubernur Zumi Zola Bahas Infrastruktur Prioritas di Jambi

Tak seperti biasanya, setelah senam pagi dan kerja bakti di hari Jumat (11/8) yang cerah, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menerima Gubernur Provinsi Jambi Zumi Zola di tengah taman Kampus PUPR yang hijau dan rindang.JAKARTA, JURNAL IBUKOTA: Tak seperti biasanya, setelah senam pagi dan kerja bakti di hari Jumat (11/8) yang cerah, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menerima Gubernur Provinsi Jambi Zumi Zola di tengah taman Kampus PUPR yang hijau dan rindang.

 

Agendanya membahas percepatan pembangunan infrastruktur prioritas guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi Jambi antara lain : pembangunan jalan akses ke Pelabuhan Muara Sabak, Jembatan Batanghari III, Daerah Irigasi (DI) Batang Asai, DI Limung Singkut, infrastruktur permukiman dan penyediaan perumahan.

“Kementerian PUPR mendukung pembangunan jalan nasional menuju Pelabuhan Muara Sabak sepanjang 60 Km. Anggaran yang dibutuhkan untuk akses ke Pelabuhan Muara Sabak total sebesar Rp 576 miliar. Saat ini sudah mulai kita kerjakan, mudah-mudahan dalam 2 tahun dapat selesai. Selain itu untuk meningkatkan konektivitas juga mendukung pembangunan Jembatan Batanghari III yang saat ini dalam tahap pembuatan studi desainnya," kata Menteri Basuki usai pertemuan.

Jembatan Batanghari III di Kabupaten Muaro Jambi dengan panjang 1.024 meter dibangun untuk mengurangi beban Jembatan Batanghari I yang dianggap sudah tidak memadai daya tampungnya. Untuk pembangunan jembatan Batanghari III, anggaran yang dibutuhkan mencapai Rp 351,19 miliar.

Dalam pertemuan tersebut, Gubernur Zumi Zola juga meminta dukungan kelancaran konektivitas menuju Candi Muaro Jambi yang tengah dikembangkan sebagai destinasi pariwisata andalan melalui penyelenggaraan Festival Candi Muaro Jambi setiap tahunnya. "Jalan yang ada sekarang sangat sempit, terbatas kapasitasnya, sehingga perlu ditingkatkan," ujar Gubernur Zumi Zola.

Sementara dalam mendukung ketahanan pangan, Kementerian PUPR saat ini tengah membangun DI Batang Asai yang sekarang dalam proses pembebasan lahan. DI Batang Asai di Kabupaten Sarolangun memiliki luas 5.850 hektar di mana akan dibangun Bendung dan Saluran Suplesi yang ditargetkan selesai pada tahun 2019. Anggaran yang dibutuhkan adalah sebesar Rp 350 miliar melalui kontrak tahun jamak di mana pada tahun 2017 dianggarkan sebesar Rp 22,1 miliar.

Dalam penanganan banjir yang diakibatkan oleh meluapnya Sungai Batanghari, sejak tahun 2014 telah dilaksanakan pembangunan prasarana pengendalian banjir yang meliputi sistem Danau Teluk, Sungai Tembuku, Sungai Asam dan Danau Sipin yang berupa perbaikan alur sungai, pembangunan dan rehabilitasi pintu air dan stasiun pompa. Progresnya saat ini telah mencapai 84,64 persen dan ditargetkan selesai tahun 2017 dengan total anggaran mencapai Rp 300 miliar.

Menteri Basuki mengatakan dengan keterbatasan anggaran yang ada jika dibandingkan dengan besarnya kebutuhan pendanaan, maka pembangunan infrastruktur di Jambi akan difokuskan pada infrastruktur prioritas yang memiliki kemanfaatan luas bagi masyarakat.

Gubernur Jambi Zumi Zola mengakui bahwa permintaan masyarakat Jambi akan ketersediaan infrastruktur sangat tinggi. “90 persen aspirasi masyarakat terkait infrastruktur. Oleh karena itu saya sangat senang Kementerian PUPR responsif dalam mendukung pembangunan infrastruktur priorita di Jambi seperti dukungan jalan untuk Pelabuhan Muara Sabak,” jelasnya.

Di bagian akhir Gubernur Zumi Zola menyampaikan harapannya agar kegiatan Pra-Konsultasi Regional atau Konsultasi Regional Kementerian PUPR dapat dilaksanakan di Jambi. "Kini Kota Jambi sudah siap menjadi tuan rumah," ujar Gubernur Zumi Zola.

Beberapa usulan juga disampaikan kepada Menteri Basuki terkait penyediaan perumahan kebutuhan pembangunan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Kota Jambi & Tebuk, Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL), penataan kawasan kumuh Kota Jambi, Tanjung Jabung Timur & Barat serta kebutuhan Rusun & Rusus untuk Nelayan.

Hadir mendampingi Menteri Basuki pada pertemuan tersebut Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Anita Firmanti, Inspektur Jenderal Kementerian PUPR Rildo Ananda Anwar, Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo, Dirjen Bina Marga Arie Setiadi Moerwanto, Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Keterpaduan Pembangunan Adang Saf Ahmad, Kepala Biro Perencanaan Anggaran dan KLN Widiarto, Kepala Pusat Air Tanah dan Air Baku Amir Hamzah dan Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja. (***)

 

primi sui motori con e-max

Pendidikan dan Kebudayaan

Presiden Jokowi Resmikan Embung di NTT

“Kuncinya di NTT termasuk di Kabupaten Rote Ndao, hanya satu, air. Jika ada air, maka pertanian, perkebunan, peternakan bisa meningkat,” kata Presiden Joko Widodo seusai peresmian proyek-proyek strategis Kementerian PUPR di Kabupaten Ndao, yang dipusatkan di Embung Saina, Selasa (9/1).

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun berbagai infrastruktur di seluruh Indonesia mulai dari Sabang sampai Merauke, mulai dari Pulau Miangas hingga Pulau Rote. Infrastruktur menjadi kunci peningkatan daya saing bangsa dan pemerataan hasil pembangunan.

Pulau Rote sebagai pulau paling selatan Indonesia dikenal sebagai daerah rawan air. Kementerian PUPR telah melakukan program penyediaan dan pengelolaan air tanah dan air baku melalui pembuatan sumur bor dan embung.

“Kuncinya di NTT termasuk di Kabupaten Rote Ndao, hanya satu, air. Jika ada air, maka pertanian, perkebunan, peternakan bisa meningkat,” kata Presiden Joko Widodo seusai peresmian proyek-proyek strategis Kementerian PUPR di Kabupaten Ndao, yang dipusatkan di Embung Saina, Selasa (9/1). 

Mitra

 

Untuk Pemasangan Iklan, Advertorial atau Press Release hubungi 0878-8989-9469 (SMS) atau 0878-0856-1199 (WA)http://www.jasamarga.com/


Kementerian PU dan Pera

Novel “Jayaning Majapahit: Kisah Para Kesatria Penjaga Samudera” karya Agus S. Soerono penerbit Gramedia Pustaka Utama sudah dapat dibeli di semua toko buku Gramedia di seluruh Indonesia.

Pertanian

Kemenko PMK Dorong Optimalisasi Ekonomi Desa Melalui Bidang Pertanian

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA: Staf Ahli Menteri Bidang Usaha Mikro Kecil dan Menengah dan Ekonomi Kreatif dan Ketenagakerjaan, Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Sidqy Leggo Pangesthi Suyitno mengatakan, perlu sekali pemerintah mendorong optimalisasi potensi ekonomi desa melalui bidang pertanian.

Read more...

Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Menko Puan: Diperlukan Kesadaran untuk Mencegah Kebakaran Hutan

JAKARTA, JURNAL IBUKOTA:  Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani mengatakan perlu sekali upaya bersama untuk membangun kesadaran dalam mencegah kebakaran hutan, kebun dan lahan pada tahun 2018 mendatang.

Read more...

Transportasi

Lampaui Target, Jasa Marga Peroleh Skor 725,5 dalam KPKU tahun 2017

PT Jasa Marga (Persero) Tbk. memperoleh skor 725,5 dalam Kriteria Penilaian Kinerja Umum (KPKU) tahun 2017 yang digelar oleh Forum Ekselen BUMN (FEB). Skor tersebut mengalami peningkatan dibandingkan skor yang diperoleh oleh Jasa Marga pada KPKU tahun 2016, yakni dengan raihan skor sebesar 688,5 dan telah berhasil melampaui target dari penilaian KPKU tahun 2017 yaitu 696.JAKARTA, JURNAL IBUKOTA:  PT Jasa Marga (Persero) Tbk. memperoleh skor 725,5 dalam Kriteria Penilaian Kinerja Umum (KPKU) tahun 2017 yang digelar oleh Forum Ekselen BUMN (FEB). Skor tersebut mengalami peningkatan dibandingkan skor yang diperoleh oleh Jasa Marga pada KPKU tahun 2016, yakni dengan raihan skor sebesar 688,5 dan telah berhasil melampaui target dari penilaian KPKU tahun 2017 yaitu 696.

Read more...